Puisi “Keluargaku” Oleh Erwin

Ilustrasi | Int

Yang serba sendu kelam mengkerut
sudah ditanam ditinggal di awang
cangkir dengan kopi hangat di dalam
yang sedari pagi merekah mengawasi
menebar membiarkan uap mengembun menyebar

Ayah sedang memandikan bocah
berbicara dengan air beriak berkecibak
Ibu sibuk menyiapkan rahmat pagi
seakan mengajak burung di luar
untuk bernyanyi bersama
dengan angin pagi yang berlomba
melompati jendela
untuk membantu dandani wajahnya

Ingatlah, Ibu menyediakan
kopi untuk dihirup
berdamai selalu hantarkan Ayah keluar pergi
tuk menapaki rejeki sehari
lunak terasa pipi di wajah kerut lelah
bagai kulit bayi halus
tuntas menghapus sisa tengkar dan duka

Pagi indah semerbak menyebar
tandai wangi tubuhnya
mengantar Ayah pergi bekerja
semua tikai dan sedih
tuntas lunas pupus di sini dan berganti
senyum ikhlas akan kasih dan sayang
dari Ayah dan Ibuku

*Penulis adalah mahasiswa Jurusan Jurnalistik semester dua Fakultas Dakwah dan Komunikasi

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*